Selasa, 02 Juli 2013

Harga Jagung Untuk Kontrak Premium Bulan Juli 2013 mengalami Peningkatan dibanding Bulan Juni 2013


Perusahaan yang menggunakan tanaman untuk membuat pakan ternak, bahan bakar dan makanan akan mendapatkan keuntungan dari penurunan di masa depan, kata Brett Hundley, seorang analis di Richmond, Virginia berbasis BB & T Capital Markets, sebuah perusahaan riset yang membuat rekomendasi saham pada perusahaan-perusahaan agribisnis.
Biaya yang lebih rendah
"Banyak nomor lebih besar untuk hektar jagung akan menyaring cara mereka melalui rantai makanan-pasokan," kata Hundley dalam sebuah wawancara telepon. "Ini akan menurunkan biaya yang potensial bagi produsen protein dan produsen jagung pemanis."
Di New York, ADM (ADM) saham naik 0,6 persen menjadi $ 33,91 setelah mencapai $ 34,22, tertinggi sejak 28 Mei. Mereka telah melonjak 24 persen tahun ini.
Tyson naik 1,8 persen menjadi $ 25,68. Saham telah naik 32 persen tahun ini.
Peningkatan menabur jagung akan meningkatkan stok yang jatuh ke level terendah dalam 16 tahun. Persediaan pada 1 Juni mencapai 2,76 miliar bushel, turun 12 persen dari tahun sebelumnya dan terendah sejak tahun 1997, USDA mengatakan hari ini dalam sebuah laporan terpisah. Analis memperkirakan cadangan di 2862000000 gantang. Pada tahun 2012, kekeringan paling parah-sejak 1930-an memotong produksi.
Premium Kontrak Juli
Harga jagung kontrak premium Juli dan kedelai berjangka atas kontrak teraktif setelah panen melonjak ke catatan setelah USDA dikonfirmasi adanya penyusutan dalam persediaan, Roy Huckabay, seorang wakil presiden eksekutif di Linn Group di Chicago, mengatakan dalam sebuah wawancara telepon.
Kemarin, premi melonjak 31 persen menjadi US $ 1,68 untuk jagung dan 14 persen menjadi $ 3,13 untuk kedelai.
Peningkatan areal dan prakiraan tanpa hujan yang berlebihan atau panas yang ekstrim di AS akan meningkatkan prospek tanaman, kata Huckabay. Cuaca kering dan suhu hangat dalam 10 hari ke depan akan membantu perkembangan tanaman dari Minnesota ke Illinois, di mana beberapa bidang mendapat lebih dari tiga kali jumlah normal hujan dalam satu bulan terakhir, Commodity Weather Group LLC di Bethesda, Maryland,, mengatakan dalam sebuah melaporkan.
Sekitar 65 persen jagung dinilai dalam kondisi baik atau sangat baik pada 23 Juni, naik dari 56 persen tahun sebelumnya, dan 65 persen kedelai yang diperoleh peringkat atas dibandingkan 53 persen, USDA mengatakan dalam sebuah laporan pekan ini.
"Para spread pasar berusaha untuk memperlambat permintaan untuk pasokan tahun lalu, sedangkan anjak tanaman besar tahun ini," kata Huckabay. "Jagung dan kedelai pasokan akan ketat sebelum apa yang harus tanaman rekor tahun ini. Cuaca tampak basah dengan sedikit panas dan itu berarti hasil yang baik. "
sumber : 
vibizNwes By Mindo Sianipar ,Commodity Expert
Director Vibiz Commodity Academy